Catatan

AKU, MEREKA DAN DEKON

Imej
Entri ini kutulis sebagai penghargaan buat anak-anak muridku Syafiq, Shah Irwan, Asyira, Hafiz dan Ikmal tidak lupa kepada Elyani kerana ini satu pengalaman berharga yang tidak ternilai bandingannya. Apabila menyebut tentang Dekon, ramai yang tidak pernah mendengarnya, namun dalam kalangan penggiat seni persembahan dan bahasa lebih mengenali puisidra (puisi dan drama), taripudra (tarian, puisi dan drama). Dekon merupakan singkatan deklamasi dan lakonan, hal ini bermakna dekon melibatkan penyampaian deklamasi sajak dan dendangan puisi yang dilatari oleh lakonan yang memaknakan persembahan.


         Apabila SMK Cheras Perdana menganjurkan bengkel dekon ini dengan kerjasama Dewan Bahasa dan Pustaka, setiap sekolah dikehendaki menghantar wakil seramai dua orang untuk mempelajari tentang dekon. Melihat senarai nama calon yang dipilih oleh Ketua Panitia, aku lantas mengambil keputusan untuk menggantikannya dengan murid yang lebih berkebolehan dan berani menonjol di khalayak, tidak…

Selamat datang 2017

Tahun 2017 sudah menjengah, namun blog ini semakin usang. Disebabkan banyak sekali perkara menarik yang tercatat dalam sejarahku maka kuteruskan membuat catatan di sini. Pertama, sekolahku sudah mempunyai bumbung Lindungan Suria maka banyak aktiviti boleh dijalankan walaupun keadaan panas dan kurang selesa. Kedua, aku sekali lagi dilantik menganggotai AJK PIBG setelah sekian lama direhatkan namun kali ini sebagai wakil GKMP. Ketiga, tahun ini keputusan SPM diumumkan sebagai terbaik sepanjang aku berkhidmat di sini....syukur Alhamdulillah, memegang 3 kelas tingkatan 5 memang memenatkan, namun aku percaya jika ada kegigihan pasti akan beroleh kejayaan.

Dari sudut yang lain pula, pelantikan sebagai Pegawai Teknikal Unit koakademik Bahasa Melayu sangat mengujakan. Maklumlah, aku gemar memerhati dan melihat bakat dan potensi anak-anak didik untuk diketengahkan. Berjumpalah aku dengan anak-anak didik berbakat besar dalam arena pidato kutemui Nur Fathiah, dalam melagunya syair kutemui Syafiq…

Guru Muda

Imej
Tahun 2016 aku menerima tugasan sebagai penyelaras Guru Muda buat kali kedua selepas kejayaan menjadi penyelaras tahun 2015. Nak dikatakan Berjaya pun aku kurang pasti, namun impaknya ada.
Inilah kumpulan Guru Muda sesi petang yang baru selesai diberi kursus. Semua maklumat telah diterangkan dan latihan diberi. Mungkin masih setahun jagung, Guru Muda tahun 2015 kurang memainkan peranannya kecuali beberapa orang murid yang sangat komited dan benar-benar faham tugas mereka.
Yang ini pula Guru Muda sesi pagi. Walaupun kurang berjaya seratus peratus, namun impaknya jelas melalui penampilan beberapa orang Guru Muda yang berkaliber, berkebolehan dan sangat banyak membantu semasa ketiadaan guru di kelas. Aku berbangga diberi tugasan yang mampu dilakukan dengan kudrat yang ada.
Tahun 2016, lencana baru ditempah melalui Internet kutemui Studio Akamika. Khidmatnya cepat dan pantas. Butang ini menggunakan hasil lukisan adikku Shikin yang kreatif orangnya.


Inilah rupa logo Guru Muda yang diilhamk…

Selamat Datang Tahun 2016

Assalamualaikum semua pembaca blog ini.

Tahun 2016 hadir menyapa kita, bersyukurlah kita kerana diizinkan untuk terus bernafas. Hari ini aku ingin bercerita tentang pengorbanan menghadapi kelas abad 21. Ya, kajian mendapati Negara kita banyak ketinggalan dari segi pendidikan sehingga dikatakan sistem pendidikan kita berada pada tahap ke belakang. Lalu, lahirlah konsep Kelas Abad-21.

Sebagai majikan, pengetua pun bertanggungjawab untuk menerangkan konsep pembelajaran abad ke 21 dan melantik guru penyelaras untuk mempraktikkan konsep ini di sekolah. Dengan peruntukan yang sedikit, kami cuba membina sebuah kelas Abad ke-21. Susun atur kelas diubah, LCD dipasang secara kekal. Kelas dipasang gril untuk mengelakkan kecurian. Lantas kelas yang bertuah itu diajar dengan penuh kelengkapan serba serbi.

Kelas yang tidak terpilih langsung tidak berkecil hati. Apa yang ada dimanfaatkan sepenuhnya. Tahun ini lebih banyak banyak kelas cuba membudayakan ciri-ciri kelas Abad ke-21. Sebagai guru yang t…

FOKUS SOALAN NOVEL 2014

FOKUS SOALAN NOVEL 2014
1.Kebijaksanaan menyelesaikan masalah merupakan salah satu persoalan yang dikemukakan oleh pengarang. Jelaskan dua persoalan kebijaksanaan watak utama dalam novel yang anda pelajari.

2.Berdasarkan novel yang anda pelajari, huraikan sebab-sebab novel itu boleh menimbulkan kesedaran kepada pembaca.

3.Huraikan keistimewaan watak utama dalam novel yang anda pelajari. 4.Huraikan sikap masyarakat yang dikritik oleh pengarang berdasarkan novel yang anda pelajari.

5.Berdasarkan novel yang anda pelajari, huraikan tiga peristiwa yang menunjukkan nilai kasih sayang.

6.Watak utama dilihat hebat kerana sokongan watak sampingan. Berdasarkan novel yang anda pelajari, huraikan peranan watak sampingan yang mempunyai hubungan rapat dengan watak utama.

7.Huraikan peristiwa yang menunjukkan kegigihan watak utama dalam menghadapi cabaran hidupnya.

8.

Peperiksaan Percubaan Kesusasteraan Melayu SMK Cheras Jaya

Imej
SEKOLAH MENENGAH KEBANGSAAN CHERAS JAYA PEPERIKSAAN PERCUBAAN SPM TAHUN 2013

1.             Kami tak mahu keadaan begini,             Azab sengsara di abad ini.
            Kami kehausan kami kelaparan,             Di medan perang mayat berkaparan.
            Mengapalah perang selalu meletus,             Suara kedamaian sering diutus.
            (Dipetik daripada Seuntai Kasih Secebis Harapan)
a)Nyatakan jenis puisi di atas.                                                                                  (2  markah ) b)Berikan dua ciri bentuk puisi di atas.                                                                     (2  markah )
      2.               Maka Caya Langkara pun pergilah mengambil daun kembang kuma-kuma itu, baru sehelai diambil                         oleh Caya Langkara maka ditolaknya oleh Muqaddam dan Muqaddim maka Caya Langkara                         pun jatuh ke dalam laut. Maka Caya Langkara pun bergantung pada daun kembang kuma-kuma.                              dibawa…